Surat Ar-Rahman (Yang Maha Pemurah)

78 AyatSurat ke 55Madinah & Mekkah

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Surah Ar-Rahman (Arab: الرّحْمنن) adalah surah ke-55 dalam al-Qur'an. Surah ini tergolong surat makkiyah, terdiri atas 78 ayat. Dinamakan Ar-Rahmaan yang berarti Yang Maha Pemurah berasal dari kata Ar-Rahman yang terdapat pada ayat pertama surah ini. Ar-Rahman adalah salah satu dari nama-nama Allah. Sebagian besar dari surah ini menerangkan kepemurahan Allah swt. kepada hamba-hamba-Nya, yaitu dengan memberikan nikmat-nikmat yang tidak terhingga baik di dunia maupun di akhirat nanti.

Ciri khas surah ini adalah kalimat berulang 31 kali Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?) yang terletak di akhir setiap ayat yang menjelaskan karunia Allah yang diberikan untuk manusia.

  1. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٥١) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    51. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  2. فِيْهِمَا مِنْ كُلِّ فَاكِهَةٍ زَوْجٰنِۚ (٥٢) fiihimaa min kulli faakihatin zawjaani

    52. Di dalam kedua syurga itu terdapat segala macam buah-buahan yang berpasangan.

  3. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِۚ (٥٣) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    53. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  4. مُتَّكِـِٕيْنَ عَلٰى فُرُشٍۢ بَطَاۤىِٕنُهَا مِنْ اِسْتَبْرَقٍۗ وَجَنَا الْجَنَّتَيْنِ دَانٍۚ (٥٤) muttaki-iina 'alaa furusyin bathaa-inuhaa min istabraqin wajanaa aljannatayni daanin

    54. Mereka bertelekan di atas permadani yang sebelah dalamnya dari sutera. Dan buah-buahan di kedua syurga itu dapat (dipetik) dari dekat.

  5. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٥٥) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    55. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  6. فِيْهِنَّ قٰصِرٰتُ الطَّرْفِۙ لَمْ يَطْمِثْهُنَّ اِنْسٌ قَبْلَهُمْ وَلَا جَاۤنٌّۚ (٥٦) fiihinna qaasiraatu alththharfi lam yathmitshunna insun qablahum walaa jaannun

    56. Di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni syurga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.

  7. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِۚ (٥٧) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    57. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  8. كَاَنَّهُنَّ الْيَاقُوْتُ وَالْمَرْجَانُۚ (٥٨) ka-annahunna alyaaquutu waalmarjaanu

    58. Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.

  9. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٥٩) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    59. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  10. هَلْ جَزَاۤءُ الْاِحْسَانِ اِلَّا الْاِحْسَانُۚ (٦٠) hal jazaau al-ihsaani illaa al-ihsaanu

    60. Tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula).