Surat Ar-Rahman (Yang Maha Pemurah)

78 AyatSurat ke 55Madinah & Mekkah

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Surah Ar-Rahman (Arab: الرّحْمنن) adalah surah ke-55 dalam al-Qur'an. Surah ini tergolong surat makkiyah, terdiri atas 78 ayat. Dinamakan Ar-Rahmaan yang berarti Yang Maha Pemurah berasal dari kata Ar-Rahman yang terdapat pada ayat pertama surah ini. Ar-Rahman adalah salah satu dari nama-nama Allah. Sebagian besar dari surah ini menerangkan kepemurahan Allah swt. kepada hamba-hamba-Nya, yaitu dengan memberikan nikmat-nikmat yang tidak terhingga baik di dunia maupun di akhirat nanti.

Ciri khas surah ini adalah kalimat berulang 31 kali Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?) yang terletak di akhir setiap ayat yang menjelaskan karunia Allah yang diberikan untuk manusia.

  1. سَنَفْرُغُ لَكُمْ اَيُّهَ الثَّقَلٰنِۚ (٣١) sanafrughu lakum ayyuhaa altstsaqalaani

    31. Kami akan memperhatikan sepenuhnya kepadamu hai manusia dan jin.

  2. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٣٢) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    32. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  3. يٰمَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْاِنْسِ اِنِ اسْتَطَعْتُمْ اَنْ تَنْفُذُوْا مِنْ اَقْطَارِ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ فَانْفُذُوْاۗ لَا تَنْفُذُوْنَ اِلَّا بِسُلْطٰنٍۚ (٣٣) yaa ma'syara aljinni waal-insi ini istatha'tum an tanfudzuu min aqthaari alssamaawaati waal-ardhi faunfudzuu laa tanfudzuuna illaa bisulthaanin

    33. Hai jamaah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan.

  4. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٣٤) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    34. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  5. يُرْسَلُ عَلَيْكُمَا شُوَاظٌ مِّنْ نَّارٍۙ وَّنُحَاسٌ فَلَا تَنْتَصِرَانِۚ (٣٥) yursalu 'alaykumaa syuwaatsun min naarin wanuhaasun falaa tantashiraani

    35. Kepada kamu, (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga maka kamu tidak dapat menyelamatkan diri (dari padanya).

  6. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٣٦) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    36. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  7. فَاِذَا انْشَقَّتِ السَّمَاۤءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَالدِّهَانِۚ (٣٧) fa-idzaa insyaqqati alssamaau fakaanat wardatan kaalddihaani

    37. Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak.

  8. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٣٨) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    38. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

  9. فَيَوْمَئِذٍ لَّا يُسْـَٔلُ عَنْ ذَنْۢبِهٖٓ اِنْسٌ وَّلَا جَاۤنٌّۚ (٣٩) fayawma-idzin laa yus-alu 'an dzanbihi insun walaa jaannun

    39. Pada waktu itu manusia dan jin tidak ditanya tentang dosanya.

  10. فَبِاَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ (٤٠) fabi-ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaani

    40. Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?